IP Address

Pengertian

IP address digunakan sebagai alamat dalam hubungan antar host di internet sehingga merupakan sebuah sistem komunikasi yang universal karena merupakan metode pengalamatan yang telah diterima di seluruh dunia. Dengan menentukan IP address berarti kita telah memberikan identitas yang universal bagi setiap interadce komputer. Jika suatu komputer memiliki lebih dari satu interface (misalkan menggunakan dua ethernet) maka kita harus memberi dua IP address untuk komputer tersebut masing-masing untuk setiap interfacenya.

Setiap PC mempunyai IP yang unik(tidak ada yang sama). IP yang Pemberian alamat IP address diseluruh dunia diberikan oleh badan internasional Internet Assigned Number Authority (IANA), dimana IANA hanya memberikan IP address Network ID nya saja sedangkan host ID diatur oleh pemilik IP address tersebut.
Contoh IP address untuk unpam.ac.id adalah 65.98.68.138.

IP address digunakan untuk mengidentifikasi interface jaringan pada host dari suatu komputer. Dengan adanya IP address masing-masing host dapat terhubung dan saling bertukar informasi melalaui media transmisi kabel seperti UTP, coaxsial atau fiber optic.

Penulisan

IP Addres terdiri dari bilangan biner 32 bit yang dipisah dengan tanda titik setiap 8 bitnya. IP Address yang digunakan saat ini adalah IPV 4. Tiap 8 bit ini disebut Oktet (mempunyai 4 oktet). Bentuk IP Address bias dituliskan sbb :

xxxxxxxx.xxxxxxxx.xxxxxxxx.xxxxxxxx

IP addres mempunyai range dari 00000000.00000000.00000000.00000000 sampai dengan 11111111.11111111.11111111.11111111. Notasi penulisan IP address dengan menggunakan bilangan biner sangat sulit untuk digunakan, makanya sering ditulis dengan 4 bilangan decimal dengan dipisahkan 4 tanda titik . setiap bilangan decimal merupakan satu oktet.

Misal : 192.168.1.1 (192 merupakan 1 oktet)

Pembagian kelas IP Address

Jumlah IP Address secara teoritis adalah 255x255x255x255 atau sebanyak 4.228.250.625 (4 miliar) lebih kepada semua pengguna jaringan internet diseluruh dunia. Pembagian kelas IP address  untuk mempermudah alokasi IP Address.

Ip Address dapat dipisahkan menjadi 2 bagian, yakni bagian network (net ID) dan bagian host (host ID).

Network ID menunjukkan ID alamat jaringan tempat host-host berada, sedangkan host ID adalah bagian yang menunjukkan host itu berada. Sederhananya, Network ID seperti nama jalan sedangkan Host ID adalah nomor rumah di jalan tersebut.

Sebagian dari  bit-bit bagian awal dari IP Address merupakan  network bit/network number, sedangkan sisanya untuk  host. Garis pemisah antara bagian network dan host tidak tetap, bergantung kepada kelas

Network.

Kelas IP Address dibagi menjadi lima kelas yaitu A, B, C, D dan E. Perbedaan tiap kelas adalah pada ukuran dan jumlahnya.

Network ID dan HOST ID

Range IP Address

Jumlah Network Id dan Host Id


Contoh:  IP kelas A dipakai oleh sedikit jaringan namun jumlah host yang dapat ditampung oleh tiap jaringan sangat besar. Kelas D dan E tidak digunakan secara umum, kelas D digunakan bagi jaringan multicast dan kelas E untuk keprluan eksperimental. Perangkat lunak  Internet Protocol menentukan pembagian jenis kelas ini dengan menguji beberapa bit pertama dari IP Address. Penentuan kelas ini dilakukan dengan cara berikut :

Kelas A :

– Format : 0nnnnnnn.hhhhhhhh.hhhhhhhh.hhhhhhhh

– Bit pertama : 0

– Panjang Network ID : 8 bit

– Panjang Host ID : 24 bit

– Byte pertama : 0 – 127

– Jumlah : 126 kelas A (0 dan 127 dicadangkan)

– Range IP : 1.xxx.xxx.xxx sampai 126.xxx.xxx.xxx

– Jumlah IP : 16.777.214 IP address pada tiap kelas A

IP address kelas ini diberikan kepada suatu jaringan yang berukuran sangat besar, yang pada tiap jaringannya terdapat sekitar 16 juta host.

Kelas B :

– Format : 10nnnnnn.nnnnnnnn.hhhhhhhh.hhhhhhhh

– 2 bit pertama : 10

– Panjang Network ID : 16 bit

– Panjang Host ID : 16 bit

– Byte pertama : 128 – 191

– Jumlah : 16.384 kelas B

– Range IP : 128.0.xxx.xxx sampai 191.155.xxx.xxx

– Jumlah IP : 65.535 IP address pada tiap kelas B

IP address kelas ini diberikan kepada jaringan dengan ukuran sedang-besar. Contohnya adalah jaringan kampus ITB yang mendapat alokasi IP address kelas B (terima kasih kepada Onno W. Purbo), dengan network id 167.205.

Kelas C :

– Format : 110nnnnn.nnnnnnnn.nnnnnnnn.hhhhhhhh

– 3 bit pertama : 110

– Panjang Network ID : 24 bit

– Panjang Host ID : 8 bit

– Byte pertama : 192 – 223

– Jumlah : 2.097.152 kelas C

– Range IP : 192.0.0.xxx sampai 223.255.255.xxx

– Jumlah IP : 254 IP address pada tiap kelas C

IP kelas ini dialokasikan untuk jaringan berukuran kecil.

IP kelas D digunakan sebagai alamat multicast yaitu sejumlah komputer memakai bersama suatu aplikasi. Contohnya adalah aplikasi real-time video conference yang melibatkan lebih dari dua host. Ciri IP kelas D adalah 4 bit pertamanya 1110 berkisar antara 224-247 sedangkan bit-bit berikutnya diatur sesuai keperluan multicast group ini. Dalam multicasting tidak dikenal istilah network ID dan host ID.

IP kelas E digunakan untuk keperluan ekperimental dan tidak diperuntukkan untuk keperluan umum. 4 bit pertama IP address kelas ini diset 1111 sehingga byte pertamanya berkisar antara 248-255.

Aturan dasar pemilihan Network ID dan Host ID :

– Network ID tidak boleh bernilai 127. Karena Network ID 127 digunakan sebagai alamat loopback yaitu alamat yang digunakan komputer untuk menunjuk dirinya sendiri.

– Network ID dan Host ID tidak boleh seluruhnya bernilai 255 (seluruh bit diset 1). Nework ID atau Host ID yang seluruhnya bernilai 255 adalah alamat broadcast jaringan tersebut. Apabila dikirimkan pesan kepada alamt broadcast maka seluruh host pada jaringan tersebut akan menerima pesan itu.

– Network ID dan Host ID tidak boleh seluruhnya bernilai 0 (seluruh bit diset 0). Alamat IP dengan host id semuanya bernilai 0 diartikan sebagai alamat network yang menunjuk ke jaringan, bukan ke host.

– Host ID harus unik dalam satu network.

–  alamat network, digunakan dalam routing untuk menunjukkan pengiriman paket remote network, contohnya 10.0.0.0, 172.16.0.0 dan 192.168.10.0

– Pada setiap kelas angka pertama dengan angka terakhir tidak dianjurkan untuk digunakan karena sebagai valid host id, misalnya kelas A 0 dan 127, kelas B 128 dan 192, kelas C 191 dan 224. ini biasanya digunakan untuk loopback addresss.

Dengan kaitkata , , , ,

2 thoughts on “IP Address

  1. ocop flame mengatakan:

    range IP kelas B di ganti mas..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: